Contoh Naskah Drama Komedi

Artikel contoh naskah drama pada posting serial drama kali ini kita akan berbagi teks naskah drama komedi. Baik drama non komedi maupun drama komedi sebenarnya tidak jauh berbeda, hanya saja jika drama komedi maka sudah barang tentu ceritanya lucu plus kocak.

Disebuah Desa terdapat sebuah keluarga kecil (sebut saja keluarga Marhan). Marhan dan isitrinya bernama Ani memiliki seorang putra bernama Candra, pria berusia 32 tahun yang sudah dibujuk-bujuk oleh orangtuanya untuk lekas menikah karena usianya yang sudah cukup tua.

DRAMA KOMEDI "CEPETAN NIKAH PUTRAKU"

Marlan : Marhan (Ayah)
Desi : Ani (Ibu)
Cahyono : Candra (putra Marhan dan Ani)

Candra :
Ibu kenapa terlihat murung gitu Bu?

Ibu :
Ibu pusing mikirin kamu, umur udah seusia gunung berapi tapi masih saja ogah menikah.

Ayah :
Iya kamu tu nak, heran Bapak kenapa sih kamu nggak pengen-pengennya menikah padahal kata ibu tadi usia kamu udah seumuran gunung berantai.

Ibu :
Gunung Berapi Pak

Ayah :
Oh.. iya, itu maksud Bapak, gungung berapi.

Candra :
Owww.. berarti gungung berapi itu semuanya usianya sekitar 30-an tahun ya Bu/Pak? Berarti gunung-gunung berapi itu juga semuanya masih pada jomblo?

Ibu :
Ibu kurang tahu sih, tapi ngapain juga Ibu mikirin gunung, maunya Ibu yang penting putra Ibu lekas menikah.

Ayah :
Iya, bener kata Ibu kamu. Kita nggak mau tahu soal gunung berantai. Yang penting putra tercinta Bapak segera mendapatkan pasangan.

Candra :
Yaaa Ayah, berapa kali harus dibilangin?!

Ayah :
Ya makanya kamu segera menikah biar nggak banyak yang perlu kamu bilangin ke Bapak.

Candra :
Maksud aku bukan itu Pak. Itu tu..

Ayah :
Itu apaan?

Candra :
Gungung berapi, bukan gunung berantai.

Ayah :
Oh.. iya, maksud Bapak gunung berapi.

Ibu :
Eh.. sudah sudah.. Can, kamu cepetan cari isitri ya? Nggak baik lo kalau terus sendirian, lagian Ibu kan pengen punya momongan.

Candra :
Kan Ibu udah punya aku, ngapain masih mikirin momongan lagi?

Ibu :
Maksud Ibu itu, Ibu pengen punya cucu gitu.

Candra :
Yang lucu plus imut gitu ya Bu?

Ibu :
Iya. Yang imut, lucu dan suka makan sambal.

Ayah :
Ah .. Ibu ini, masak pengen cucu aja harus yang doyan ama sambal.

Ibu :
Terus kalau Bapak maunya yang bagaimana?

Ayah :
Ya yang tinggi gitu dong biar kelihatan perkasa!

Candra :
Tinggi Pak, emang setinggi apa?

Ayah :
Setinggi tiang listrik Can

Candra :
Oh.. gitu ya Pak, ya udah deh mulai sekarang Candra akan mencari pasangan untuk saya jadikan istri, dan segera memberikan momongan buat Ibu dan Ayah, yang lucu, imut, doyan sambal, dan tinggi kayak tiang listrik.

Demikian contoh naskah drama komedi singkat, semoga beguna buat para pembaca. Untuk contoh drama lainnya bisa dibaca melalui link berikut;  drama teater part I, drama teater part II, dan contoh naskah drama 6 orang

Like / bagikan artikel :

Artikel terkait:

2 comments:

  1. hahahah gokil ceritanya,terima kasih y udh berbagi naskahnya

    ReplyDelete